Krisis Pangan Bisa Jadi Bom Waktu, LaNyalla Minta Pemerintah Beri Langkah Konkret 

Nasional

NOTULA – Ancaman krisis pangan yang mulai dirasakan masyarakat disikapi serius Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti. Ia meminta pemerintah segera bersikap, agar masalah ini tidak menjadi bom waktu.

“Ancaman krisis pangan tak bisa dianggap enteng. Karena akan berdampak pada sebagian besar masyarakat. Pemerintah pun harus menyikapi dengan serius,” tutur LaNyalla, di Jeddah, Senin (18/7/22).

Senator asal Jawa Timur itu mengingatkan pemerintah agar menjalankan komitmen memperkuat ketahanan pangan dan akselerasi pertumbuhan dan aktivitas perekonomian nasional.

“Pemerintah harus memiliki strategi yang tepat. Pasalnya, ancaman krisis pangan dalam negeri sudah mulai dirasakan, terlihat dari pasokan sejumlah komoditas yang terus berkurang,” katanya.

LaNyalla menambahkan, kondisi ini semakin memberatkan masyarakat karena dibarengi harga yang terus melonjak.

“Kondisi ini yang saya bilang bisa menjadi bom waktu apabila pemerintah tidak benar-benar mempersiapkan strategi yang matang,” katanya.

Alumnus Universitas Brawijaya Malang itu mengaku belum melihat strategi konkret dari pemerintah untuk menghadapi ancaman global krisis pangan. Aktivitas ekonomi dan sektor-sektor pendukungnya pun masih berjalan normatif.

“Pemerintah perlu secepatnya mempersiapkan rantai pasokan dan produksi pangan yang seimbang. Selain itu masyarakat pun harus diberikan pemahaman terkait ancaman krisis pangan dan upaya serta langkah menghadapinya,” katanya.